Saturday, May 7, 2011

Pertanyaan seorang akhwat


Hari pertama

Akhwat : Assalamu'alaikum akh!
Ikhwan : Wa'alaikumsalam Wr Wb ukh
Akhwat : Afwan akh, ana mau bertanya
tentang sesuatu kepada antum ?
Ikhwan : Tafadhol ukh, emanknya anti
mau bertanya soal apa ?
Akhwat : Ana mau bertanya tentang
bagaimana kita menyampaikan
rasa cinta terhadap orang yang
kita cintai ?
Ikhwan : Mmm, gitu ya.. ada 3 hal yang
ukhti mesti perhatikan !
Akhwat : apa itu akh ?
Ikhwan : yang pertama saling menghargai
yang kedua kepercayaan
yang ketiga perhatian
tanpa ketiga itu cinta itu akan
dipandang semu
Akhwat : tapi akh! ana malu
mengutarakannya
Ikhwan : Malu itukan sebagian dari Iman,
Ukhti ga usah khawatir, ibarat
air biarkan dia mengalir apa
adanya
Akhwat : Maksudnya akh?
Ikhwan : Maksudnya, cinta itu jika
dipaksakan maka akan mengubah
rasa yang ada didalamnya
menjadi kebencian dan rasa
saling ingin memiliki yang
terkadang berlebihan
Akhwat : Iya juga ya akh!, Syukron
Khasir udah mau jawa pertanyaan
ana akh !
Ikhwan : Afwan ukh
Akhwat : lain kali ana boleh nanya lagi
ya akh ?
Ikhwan : Tafadhol ukh.
Akhwat : Assalamua'alaikum akh
Ikhwan : Wa'alaikumsalam Wr Wb ukh

Hari Kedua

Ikhwan : Assalamu'alaikum ukh!, kaifa khaluk ?
Akhwat : Wa'alaikumsalam Wr Wb akh !, ana bikhair, antum sendiri ?
Ikhwan : Alhamdulillah ana juga bikhair, ko ukhti keliatan lesu ada apa ukh ?
Akhwat : Gimana mulainya ya, ana juga bingung akh !
Ikhwan : loh ko bingung, emank ukhti ada masalah ya ?
Akhwat : bisa dibilang begitu...
Ikhwan : mmm gitu ya, kalo ukhti ga kuat nyimpan sendiri, cerita aja ama ana. Ya udah ana pamit dulu, Assalamu'alaikum
Akhwat : Tunggu dulu akh !
Ikhwan : ya ukh !
Akhwat : ana bingung mau mulai dari mana dulu..
Ikhwan : ya kalo bingung ntar aja udah !
Akhwat : iya-iya ana cerita !, gini akh.. ana akhir-akhir ini bingung dengan perasaan ana !
Ikhwan : bingung kenapa ?
Akhwat : Seperti ada yang terus mengusik, jadi kalo ana bertemu dengan orang itu hati ana jadi seneng tapi kalo udah pisah rasanya ada yang hilang gitu
Ikhwan : wah, gawat !!! ukhti kayanya mengidap penyakit C+ dan sampai saat ini para dokter belum berhasil menemukan obatnya !!!
Akhwat : masa akh !!! wah gimana nih!! bekal ana ke akhirat belum cukup lagi...
Ikhwan : dikibulin aja mau, wkakakakakak
Akhwat : DASAR!!!!, Serius donk akh !
Ikhwan : iya kali ini ana serius.., mungkin ukhti lagi jatuh cinta
Akhwat : Ah jangan ngawur donk akh !
Ikhwan : sepertinya sih seperti itu
Akhwat : cinta, ana aja ga ngerti soal cinta.. emank menurut antum cinta itu apa sih ?
Ikhwan : wah pertanyaan yang sulit !, cinta ya , cinta menurut ana ialah memberikan suatu hal yang dimana hal itu dapat membuat seseorang penerimanya ridho akan apa yang diterimanya.. ibarat mawar, yang kita berikan ialah bunganya bukan durinya maupun tangkai dan daunnya !
Akhwat : Ana jadi bingung akh !, ko pake perandaian mawar sih ?
Ikhwan : sebab Mawar mengibaratkan cinta itu sendiri, bila dicium harum tapi apabila tidak hati-hati menyentuhnya maka kita akan terkena duri yang menyakitkan
Akhwat : oh gitu ya, berarti kalo ana ga hati-hati dengan perasaan ana, ana bisa sakit hati dong
Ikhwan : yup, begitulah.., ntar deh kapan-kapan ana kasih tau bagaimana mencintai seorang saudara semuslim
Akhwat : kenapa ga sekarang aja akh !
Ikhwan : udah malam, ana udah ngantuk ntar aja deh !
Akhwat : ya udah, met malam aja akh Jazakallah bikhairon akh
Ikhwan : Waiyyaki ukh!
Akhwat : Assalamu'alaikum akh
Ikhwan : Wa'alaikumsalam Wr Wb ukh!


Hari Ketiga

Akhwat : Assalamu'alaikum akh !
Ikhwan : Alaikumsalam Wr Wb ukh !
Akhwat : kaifa khalukum akh ?
Ikhwan : Alhamdulillah ana bikhair ukh! anti sendiri ?
Akhwat : yup seperti biasa akh, sehat-sehat aja
Ikhwan : alhamdulillah deh, ukhti lagi ngapain ?
Akhwat : ana lagi dikamar aja akh sambil tidur-tiduran, oh ya gimana akh tentang pembahasan kita yang kemarin ?
Ikhwan : afwan, yang mana ya ukh ?
Akhwat : yang itu akh, bagaimana mencintai seorang saudara semuslim !
Ikhwan : Oh itu!
Akhwat : iya akh, gimana ?
Ikhwan : Mencintai seseorang yang semuslim dengan kita dapat diperlihatkan dengan sesutau yang tak selalu dengan mengumbar kata sayang,cinta, kasih tetapi kita dapat memperlihatkan perasaan kita dengan adanya saling menasehati baik dari segi kehidupan sehari-hari maupun dari segi spiritual
Akhwat : Maksudnya gimana tuh akh ?, ana jadi bingung
Ikhwan : ketika seseorang Ikhwan bertemu dengan seorang Akhwat yang bukan mukhrim maka diantara keduanya akan terjadi getaran dan itu tidak dipungkiri lagi bagi seseorang yang telah dimabuk Nafsu
jiwa namun demikian kita dapat saling mengingatkan untuk saling menjaga pandangan mata ukh
Akhwat : Wah susah juga ya ! terus akh gimana kalo berdua-duan ?
Ikhwan : menurut anti gimana ?
Akhwat : Ana rasa sih salah !
Ikhwan : Yup, bisa dikatakan kurang tepat bagi seorang muslimin dan muslima yang sedang mencari cinta yang hakiki, dan ketika seorang ikhwan menegur seorang akhwat tentang bagaimana pakaian yang ia(akhwat) kenakan, maka sesungguhnya disitulah letak kasih sayang itu disampaikan, saling mengingatkan kejalan yang lurus dan saling menasehati sesuatu yang dianggap kurang benar merupakan salah satu cara menyampaikan rasa sayang kita sesama muslim
Akhwat : Oh gitu ya akh! apakah itu bisa
dikatakan pacaran akh !
Ikhwan : Pacaran sesungguhnya tidak ada dalam kamus Islam, sebab didalam pacaran itu malahan lebih banyak isinya saling mengatur walaupun katanya itu perhatian,
saling cemburu walaupun katanya itu lah rasa cinta, dan rasa saling memiliki walaupun katanya itulah arti dari pacaran.. Kita tau bahwa 70% dari seseorang yang telah putus dari pacarnya pasti akan menjadi musuh besar, jelas itu sangat kontras dari makna pacaran yang dikatakan simbol dari kasih sayang kita kepada seseorang. Kita tau bermusuhan didalam Islam ialah salah satu dosa yang dimana Allah Azza Wa jalla tidak akan mengampuni dosa seseorang tersebut sebelum ia meminta maaf kepada seseorang yang pernah ia sakitin, dan sudah jelas seseorang yang putus dari sebuah silahturohim maka ia tidak akan mencium bau syurga
Akhwat : Naudjubillah Mindzalik, Jadi gimana solusinya akh ?
Ikhwan : Perluas Ukkuwah dengan mematuhi norma-norma pergaulan dalam Islam dan pererat tali silahturohim dengan sahabat semuslimmu
Akhwat : Oh gitu, soal jdoh gimana donk akh ?
Ikhwan : Tenang aja ukh ! Seorang Ikhwan yang Sholeh diperuntukkan untuk Akhwat yang sholeh dan sebaliknya Seorang Ikhwan yang Fasiq diperuntukkan kepada seorang Akhwat yang Fasiq , maka dari itu ukhti jaga deh pandangan ukhti, lisan ukhti, hati ukhti, pikiran ukhti.
Akhwat : InsyaAllah Akh !, Syukron Khasir akh, Jazakallah bi khairan
Ikhwan : Afwan ukh, Waiyyaki
Akhwat : Sudah Sore akh, ana pamit dulu Assalamu'alaikum
Ikhwan : Alaikumsalam Wr Wb ukh!

Bersambung.......
Lanjutgan

Ikhwan : Assalamua'alaikum ya ukhti
Akhwat : Wa'alaikumsalam ya akhi
Ikhwan : Kaifa khalukum ukh?
Akhwat : Ana Bikhair
Ikhwan : Alhamdulillah, mmm Anti akhir-akhir ini ko jarang nongol di forum?
Akhwat : Ana lagi sibuk akh!
Ikhwan : Emang lagi sibuk apa ukh ?
Akhwat : Kenapa sih antum selalu bertanya-tanya terus dengan ana !
Ikhwan : Afwan kalau ukhti kurang berkenan dengan pertanyaan ana, apakah ada sesuatu yang mengganjal hati ukhti ?
Akhwat : .....( Tetap Diam )
Ikhwan : ya udah kalau Anti ga mau jawab, ana pergi ke forum sebelah dulu ya ukh, Salamu'alaikum
Akhwat : Tunggu Akh!
Ikhwan : ya
Akhwat : Ana bingung mau ngomong dari mana, terlalu lama perasaan ini terpendam dihati
Ikhwan : Apakah perasaan itulah yang membuat ukhti selalu termenung ?
Akhwat : Biarkan ana berpikir tuk sejenak ........
Ikwan : Tafadhol ukh
Akhwat : Menurut Antum apakah orang tua kita berhak menjodoh-jodohkan
anaknya
Ikhwan : Jika dikatakan berhak , ana merasa ada yang salah dengan kata tersebut. Seorang pasangan hidup berhak memilih sendiri pasangan hidupnya oleh dikarenakan pasangan hidup ialah belahan hati kedua kita, bagi para suami dimata seorang istri berfungsi sebagai seorang pelindung, seorang pemimpin, seorang penuntun, seorang panutan, dan seorang yang bisa mengerti akan arti sebuah perasaan. Sedangkan peranan Istri dimata suami berfungsi sebagai seorang pengingat, sebagai seorang yang bisa mengerti perkataan suaminya, sebagai seorang yang bisa menjaga nama baik suaminya, dan sebagai penyemangat dikala sang suami terkadang merasa gundah dan sedih.
Akhwat : Ana bingung akh! yang ana tanyakan berhak apa ngga?
Ikhwan : Apakah Orang Tua Anti yang menjalani rumah tangga yang akan Anti jalani dengan suami pilihan tersebut ?
Akhwat : Tidak, Lantas ana harus bagaimana?
Ikhwan : Jelaskan pada mereka akan hal dimana Islam telah mengajarkan kepada kita kriteria Laki-laki yang memiliki akhlaq yang terpuji di mata Allah SWT, dan jika apa yang telah dipilihkan oleh orang tua Anti memiliki hal atau sifat yang terdapat dalam tuntunan tersebut, maka tidak ada salahnya ukhti menjalaninya. Ketauilah terkadang yang menurut mata kita baik belum tentu dimata Allah SWT seperti itu, lihat dari Akhlaqnya ukh,bukan hartanya, tahtanya, maupun wajahnya.
Akhwat : ANTUM GA MENGERTI !!! ( LANGSUNG OFFLINE)

Ikhwan : Afwan ukh


Lanjutan sekian lama tertunda  

Ikhwan : Assalamua'alaikum ya ukhti

Akhwat : Wa'alaikumsalam

Ikhwan : Sudah lama ga muncul di forum, ukhti masih marah dengan ana ?

Akhwat : Tidak ada alasan dari ana untuk marah dengan antum

Ikhwan : mmm, Kabar ukhti dan keluarga gimana ?
Akhwat : Alhamdulillah semua sehat walafiat, mengenai masalah kemarin afwan ya akh, soalnya ana kemarin pusing mengenai permasalahan sahabat ana.

Ikhwan : Oh mengenai perjodohan itu, bagaimana kabarnya sahabatmu itu ?

Akhwat : Dia sudah di khitbah dengan calon yang dikenalkan orang tuanya dan ketika sudah lulus Kuliah akan diadakan acara walimahannya

Ikhwan : Alhamdulillah kalau begitu.

Akhwat : ana jadi iri akh, sampai sekarang ana masih menunggu seseorang untuk mengkhitbah ana.

Ikhwan : ugh....(terbatuk), mmm emangnya ukhti mau cepat-cepat menikah ya ?

Akhwat : iya akh, soalnya ana ingin membangun keluarga yang Sakinah, mawaddah, warahmah secepatnya, kan menikah itu hukumnya menjadi wajib ketika semuanya telah siap baik dari segi Materi dan pikiran yang matang.

Ikhwan : benar ukh, kalau semuanya sudah siap maka kita tinggal mencari calonnya aja, Seorang ikhwan berhak untuk memilih dan seorang Akhwat berhak untuk menolak. Apakah ukhti siap kalo di polygami ?

Akhwat : ko antum bicara seperti itu akh, ana ga mau kalo seandainya suami ana ingin melakukan polygami

Ikhwan : Polygami itu diperbolehkan selama tidak melebihi 4 wanita

Akhwat : wah, antum ingin polygami ya, sory-sory ya hus...hus heheheheh

Ikhwan : bukan ukh, ana walimahan aja belum udah mikir ke polygami

Akhwat : nah terus kenapa antum nyinggung soal Polygami ? , hayooo

Ikhwan : hanya sebatas meluruskan saja, terkadang banyak para Pria yang mengambil Ayat Al-Qur'an yang pada dasarnya berisikan kenikmatan seperti Polygami tersebut, padahal Polygami sendiri boleh dilakukan jikalau sanggup dan mampu dalam berlaku adil baik dari segi materi, pendidikan untuk anak, dan dari segi batin. Walaupun demikian fisik juga harus mampu untuk menghadapi seluruh tanggung jawab yang mereka lakukan. Dan ketika ia membuat salah satu istrinya merasa tidak adil maka nerakalah yang ia terima. Oleh karena itu Polygami sendiri biasanya dapat dilakukan jikalau sudah mendapat restu dari sang istri pertama. Bisa jadi dikarenakan hal-hal yang dianjurkan.

Akhwat : hal-hal yang dianjurkan itu seperti apa akh ?

Ikhwan : Hal yang di anjurkan disini seperti ketika Jaman Rasulullah dulu, dari segi untuk melindungi seorang istri dari Sahabat yang telah meninggal di medan perang, maupun melindungi nama baik seseorang. Untuk lebih lengkapnya mungkin ukhti bisa membaca buku-buku mengenai Polygami

Akhwat : mmm, iya nanti ana coba cari-cari heheheh

Ikhwan : Jangan sering-sering ngambek ya, nanti cepat tua loh hahahah

Akhwat : weeee , siapa juga yang ngambek. Udah dulu ya akh, ana mau bantuin ummi dulu ya. Assalamu'alaikum

Ikhwan : Wa'alaikumsalam


Bersambung.....

0 comments:

::..Doa Rabithah..:::

Ya Allah Engkau mengetahui bahawa..

hati-hati ini telah berkumpul kerana mengasihi Mu
Bertemu untuk mematuhi perintah Mu
Bersatu memikul beban dakwah Mu
Hati-hati ini telah mengikat janji setia..
untuk mendaulat dan menyokong syariatMu



Maka eratkan lah ya Allah akan ikatannya
Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini
Tunjukkanlah kepada hati-hati ini..
akan jalannya yang sebenar
Penuhkanlah piala hati ini..
dengan limpahan iman, keyakinan dan keindahan tawakkal kepada Mu
Hidup suburkanlah hati-hati ini..
dengan makrifat, pengetahuan sebenar tentangMu


Jika Engkau mentakdirkan mati
Maka matikanlah pemilik hati-hati ini..
sebagai para syuhada' dlm perjuangan agama Mu

Engkau lah sebaik-baik sandaran..
dan sebaik-baik penolong ya Allah
Perkenankanlah permintaan ini
Amin ya rabbal A'alamin..

subhanallahh

for you

you are my inspiration.....

Thank you....

hmmm...^_^

All

miss u all friend...^_^